Wednesday, March 18, 2009

Renunganku..

aku...
tak seberuntung kau memang
aku..
tak semewah kau teman
aku..
harus banting tulang untuk berpendidikan teman
aku...
apalah aku ..
dan kau mampu untuk segalanya
terkadang aku iri padamu
mampu berpendidikan tinggi..
aku bangga dengan mu teman..

tapi

aku selalu merasa paling beruntung..
bisa berjalan dari pada yang tak berjalan
bisa melihat dari pada yang tak bisa melihat
bisa mendengar dari pada yang tak mendengar..

aku..
beruntung dan bersyukur bahwa Tuhan sangat menyayangiku
aku sehat dibanding yang sakit..
aku bekerja dibanding yang tak bekerja..
terima kasih Tuhan..dan
aku berdoa untukmu teman..
semoa kau sukses selalu...Aminn

3 komentar:

Edwin Abiresta Eri said...

Luck tyt kamu puitis jugag yahh...jadi sedih nihh bacanya..hikhikk, so inspiring & deep touching

lucky devi said...

he eh to win..yo thanks yaa..mbuh ki kemaren siang aku tiba tiba mellow geslow banget..sbnre udah dari dulu sihh..tapi baru tertulis skrg, gak dong..this is original from the bottom of my heart.. :|

Obing said...

Halo, Luck..Pa kbr..? Lama tak jumpa..!! Boleh juga tuh puisinya, bisaan euy..!! Boleh nanti aku nyumbang puisi buatmu..? Sapa tahu aku bisa dikit2 mah..Oke yah mampir ke tempatku..!!

Post a Comment